followers

We Don't Make Free Artwork: Menolak Harga Teman

Written by YESSIOW , Sabtu, 21 Desember 2013

Oke. Selamat malam mingguan buat yang punya pacar dan pacarnya deket. Selamat hari Sabtu aja buat yang jomblo dan pacarnya jauh. Eheeeem.
Kali ini gue mau bahas soal sesuatu. Bukan, bukan bahas tips-tips supaya kuat kerja nonstop 3 hari. Tapi mau bahas soal kendala para pekerja seni. #hazeghhhh. Pekerja seni amatiran.......
Sebelumnya gue udah pernah bahas ya soal we don't make free artwork yang pertama. Yang belum tau, bisa baca disini.

Beberapa hari belakangan, gue merasa gue bermasalah lagi sama ini. Iya, ini. Soal harga dan tawar menawar kalo lagi sama customer yang pesen design.
Dulu gue pernah bertekat buat negesin.
"Nggak ada harga temen"
Sampe sekarang juga masih sih. Kalo dulu masalahnya ada di gue. Karena gue nggak tegas sama sekali soal harga. Kalo di bujuk dikit bisa jadi harga gambar yang mereka pesen bisa jadi cuma 20 ribu bahkan gue kasih gerates. Nah, kurang baik apa coba gue. Aries memang orang yang nggak tegaan. Hahahahahahaha
Cuma sekarang masalahnya bukan di gue. Tapi, masalahnya ada di customer.


Gue cerita sedikit nih.
Beberapa hari lalu. Gue ngajuin diri buat jual design gue kesalah satu akun twitter yang followersnya lebih dr 200ribu dan akunnya cukup terkenal di dunia pertwitteran. Gue kasih contoh-contoh design gue, dan akhirnya dia setuju.
Pertama yang gue tawarin adalah harga sekian buat satu design. Dia setuju dan minta gue buat bikin dua design. Selang seminggu gue contact dia lagi dan gue kasih scan hasil sketch yang gue buat. Dia oke dan minta di lanjut.
Karena tergiur untuk segera mendapat bayaran. Gue buru-buru kerjain deh itu design. Beberapa hari berikutnya jadilah itu design. Udah gue edit + sama mockup di kaosnya.
Mulai lah pembicaraan mengenai harga.

Doi: "Jadi berapa?"
Yessi: "Satu designnya 40 galleon kak" 
*gue pake mata uang penyihir aja yak. Bahahahha*
D: "Jadi 80 galleon? Wah saya biasa beli dua design 40 galleon :|" dengan emot yang menurut gue nyebelin.
Y: "Wah gabisa kak. 60 galleon deh, soalnya saya juga jualnya satu design 40 galleon"
D: "45 galleon deh kalo mau"
Seketika gue langsung gigit lengan baju gue karena gue gemes.
Terus aku kudu piye tuipssss?!!!! eh kok tuips sih. wkwkwkkw
Ya terang aja dia biasa beli dua design 40 galleon. Designnya cuma font doang bro. ngapain juga beli. Tinggal download di fontspace juga dapet.
Nah ini, gue buat sepenuh tenaga. Ngabisin waktu juga.
Seenggaknya liat kualitas dan kuantitas designnya juga. Jangan disamain sama jumlah designnya.
Y: "Nggak bisa kak, maaf ya, mungkin lain kali kakak bisa coba lagi" *dikata beli lotre*
D: "Yaudah disimpen aja dulu designnya, nanti kalo ada uang saya bayar deh 60 galleon, nggak papa"
Y: "Oke kak, ditunggu kepastiannya"

Ya, begitulah, chat gue statusnya nggak R R. *nyanyi lagu coboi junior*
Akhirnya dengan tegas, gue tolak itu tawaran harga. Dan designnya gue pake sendiri buat clotingan gue.
Fyuhhhh.


Ada lagi nih.
Tiba-tiba gue dapet sms sama chat bbm yang kayanya ini emergency.

"Yessiiiiii plissss. Bantu aku yess :"( aku butuh bantuaannnn"

Gue bacanya kaget. Dalam hati "wah siapa nih"
Jangan- jangan dia lagi di kantor polisi dan belum dikirimin pulsa sama mama, lagi.
Gue bales dengan santainya

"Iya, siapa?"

*Tenongggg* bunyi ringtone bbm.

"Yessssiiiiiii plis yes plis butuh bantuan banget yesss :'("

Kenape lagi nih. Serentak apa yah orang-orang pada minta bantuan ke gue.
Ternyata itu orang yang sama -_-

"Iya kenapa?" Kata gue masih santai. Padahal gue deg-degan juga.
"Ini aku Inah, kamu bisa bantu aku nggak?"
gue lagi buka aplikasi lain, jadi nggak gue bales chat bbm Inah yang tadi. Tiba-tiba bbm gue di hujani chat bertubi-tubi.

"Yeesss penting yes :'("
"Emergency yesss :'("
Kata Inah 
"Iya, ada apa?" 
"Kamu bisa buat gambar orang gak? :'("

GUE KIRA KENAPA NGECHAT GUE KAYA ORANG KEBAKARAN AJE. Tau-tau cuma nanya bisa gambar apa nggak. -___________-

Y: "Nggak bisa Nah, tapi temenku banyak yang bisa"
I: "Kalo gitu kamu buatin aku gambar ada tulisannya di tengah isi gambar kamu yang rame-rame itu aja gimana?"
Y: "Bisa kok. Harganya A4 20 galleon, A3 40 galleon"
I: "Buset mahal yah yes. Lagi bokek ini aku"
Y: "Hahahaa aku emang jualnya segitu, Nah"

Selesai. Chat gue sama Inah sampe situ doang. Dan chat gue cuma di READ setelah dia tau harga gambaran gue segitu.
KAREPMU IKU OPO, NDUK?
Kelakuan..... maunya gambar bagus tapi minta gratis. Pas butuh nyari-nyari gue, tapi giliran nggak dapet apa yang dia mau, gue nya di tinggalin. Untung pacar aku nggak kaya kamu ya. *kedip-kedip*

Ini nih. Gue nggak abis pikir sama orang-orang kaya gitu. Kita ini emang hobinya gambar dan lagi mencari peluang usaha lewat hobi. Tapi mbok ya di hargai. Ya menghargai karya orang nggak harus soal bayaran aja sih. Bisa pake cara lain. Tapi yang gue bahas kali ini soal bayaran. #okesip
Kita juga manusia lho. Sejujurnya karya seni itu nggak bisa dibayar uang. #iyaapaya?
hahahhahahaha serah gue deh mau ngomong apa.


Banyak emang yang bilang gini.
"Yaelah yes, kan temen. Jadi ya murahin dikit lah, atau gratisin sekalian. Kan temen, Yes"
iya, gue tau kalo temen. Orang Indonesia ye, kebanyakan mikir kalo temen sukses ntar dimasa depan, suka mikir minta di traktir. Nah, kalo lo menerapkan harga teman terus, gimana cara kita sukses buat nraktir lo ntar nya? Bener gak? Bahahahhaahhaha ya contoh kecil yang sering terjadi untuk masa depan sih itu. 

Minggu ini gue memang menghadapi berbagai macam pelanggan. Ada nih yang nggak masalah soal harga. Langsung deal pas nego-negoan. Tapi ngasih syaratnya buanyak buanget. Gue aja sampe nganga bacanya. Tapi ya gue anggep itu tantangan. Sebisa mungkin semua komponen yang dia minta masuk dalam satu kertas. Tapi ya nggak gitu juga kelesssss. Hufeetttt.
Orang yang langsung deal kalo nego-nego. Dan paham soal menghargai karya orang lain ini, populasinya hampir punah, bro. Yekan?

Namanya juga amatiran ya, ada pasang surutnya. Kaya hubungan kita. Malem ini lagi surut kan ya. Pfffttt. #tjurhat.

Ada nih, beberapa temen-temen gambar gue kemarin ngetweet kaya gini...

Master of Pointilism kita berkata....



Ini setuju banget :')

Setuju nggak sama tweet-tweet mereka? :p kalo gue sih setuju, btw udah pada tegas nih XD hahahaha
dan beberapa minggu yang lalu, gue nemu foto ini di twitter.

Ini apa yang kita rasakan.......

Banyak banget yang bingung soal ngasih harga buat artwork. Menurut gue, semua tergantung elo nya. Mau kasih harga berapa. Harganya juga harus worth sama hasil karya kita. Bener nggak?



Tips dari gue, kalo mau jual artwork:

  1. Jangan lupa buat pricelist dan ketentuan lainnya yang menurut lo harganya udah tetap. Pelan-Pelan aja, nggak usah keburu-buru buat dapet duit banyak dulu. Anggep aja hiburan #alahhh. Lama-lama sekalian ngumpulin nama, harga bisa naik dengan sendirinya sesuai keinginan kamu. Tapi jangan lupa kualitas dan kuantitas artworknya juga harus meningkat :))  
  2. Jangan lupa juga buat kesepakatan yang bener-bener sepakat sama customer. Biar nggak kaya gue tadi, gambarnya udah jadi. Harganya yang nggak jadi. #preett.
hahahahahah udah ah, segitu aja. Cuma bagi-bagi pengalaman aja. Nggak ada maksud menjelek-jelek kan XD ehehehehhehe. Kaya yang gue bilang diatas, menghargai karya orang nggak harus lewat bayaran. Gue cuma peduli sama temen-temen gambar gue. Mengingat Timeline twitter gue sekarang 70% yang sering gue liat berkeliaran adalah temen-temen yang suka gambar. Mereka banyak yang bernasib kaya gini. Dan kebanyakan alesan mereka itu, NGGAK TEGA. Bener kan? Ngaku deh. Wkwkwkkwkw
Tapi lain halnya kalo lo udah punya nama ya, btw sebuah "nama" itu penting juga loh. Ya dikit demi sedikit sambilan kita ngebangun nama kita, kita juga harus tegas :)
Oke, udah nih postingan. Bener-bener udahan kok hehhehe. Semangat buat kamu-kamu yang lagi jualan artwork juga. Semangat juga kalo pernah kaya gue, jangan pantang menyerah! #alaaahhh.

See you, di update-an Drawing Challenge gue with Anggitabay minggu ke-tiga.



Yessiow,

38 komentar:

  1. Justru, temen yang baik itu harusnya bersedia bayar mahal untuk menghargai kerja keras temennya. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi temen kaya gitu langka banget vin :')

      Hapus
  2. Paling susah nego deh kak yes. Maunya ini itu dan yang paling ngegemesin adalah minta cepet dengan dateline yg nggak manusiawi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending deadline nggak manusiawi tapi berani bayar pake mobil XD hahahahahah

      Hapus
    2. iya artworknya yang diminta 10.000 pcs dalam 1 minggu. Haha

      Hapus
  3. Yang kaya begini meski dikasih mantra Avada Kedavra kak, yes. (Sesama Potterhead)
    btw itu ada yang typo. 'fot' mungkin maksudnya mau nulis 'font' :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita gaboleh pake mantra di luar hogwarts, nak :') ah km perhatian banget benerin typo aku bahahahhaha

      Hapus
  4. Muahaha. Gue ngerti kok perasaan lo, Yes. :))
    Harga temen emang biasa dijadiin alasan gitu, biar dikasih gratis atau murah. Ya, lagi-lagi mentang-mentang temen. Tapi, harus dilihat juga dong kinerja temen. Sebanding, nggak? untuk minta digratisin atau murah. Kalau dia yang nawarin sih gapapa.

    Gue sendiri kalo pesen artwork, pasti belom nego soal harga. Nunggu udah jadi, baru deh nego. Soalnya mau lihat tingkat kesulitannya dulu. Dan, dengan begitu gue harus siapin duit lebih juga. Ini bukan soal harga. Asal kinerja artworknya memuaskan, mahal dikit gapapa. Wort-it, kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah seandainya semua orang yang minat sama artwork seseorang berpikiran sama kaya lo mat. Indahnya dunia :') wkwkwkwk

      Hapus
  5. ka yesi keren baget sih ka :) ajarin dong gue ka, gak gak mau dibuatin tapi cukup diajarin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau diajarin ada tuh tutorialnya wahahahhaah

      Hapus
  6. hahaha hampir sama lah ma gue yess
    kadang gue gratis gratisin aja ke temen gue, padahal gua te juga meres ide, tenaga, waktu dan alat alat tulis eh alat gambarnya... mereka maksa kadang juga ngerayu,,, ntah kenapa gue mau mau aja .. fine fine aja... apa guenya emang terlalu baik atau terlalu polos ye

    tolong gue yess, gue butuh pertolongan dan perlindungan... moga aja ada kak seto kak seto yang lain yang bikin KOMNAS DESAINER/ILLUSTRATOR :'(
    gue mau teges tapi kok ngga tega aja ma temen gue yang minta bantuan ke gue buat digambarin,,, ada juga gambar gue yang banyak di sketbook diambil terus dijadiin kaos dan gue ngga dapat apa apa dari penjualannya... tragis gue... sekarang gue simpen aja karya gue... karya gue nga dihargaiin dari dulu :'( #sroooot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo yang terlalu polos. Sama kaya gue dulu. Tapi nggak sampe di colongin dan di jadiin kaoa juga sih. Teman macam apa itu. Cuih. Wkwkwkkwwk
      SemangART!

      Hapus
    2. KOMNAS DESAINER/ILLUSTRATOR? Keren juga nih hha

      Hapus
    3. Gue pilih lo jadi komnas designer xD

      Hapus
  7. Kalo kata Masova, "desain grafis bukan desain gratis."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu...... i love masova xD

      Hapus
  8. Nicepost , ,
    gw tadi sempet liat karya lo di tumbrl ama devianart , ,
    keren" . . ! ! !
    pantes dibayar mahal .. :D:D:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woah thankyou udah liat2 karya gue! :))

      Hapus
  9. mbak ngetiknya yang rapi ya, typo mulu ngehehe..
    udah sering kok masalah kayak gitu, sekarang mah nggak ambil pusing, dan pakai sistem bayar dulu baru mulai sketch :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas typo2 mulu. Benerin dong. Hahahahahah.
      Saya juga sih mas dp dulu baru sketch. Tp kemarin kena apes aja. Muahahahhaha x)

      Hapus
  10. "aku mau dong digambarin? | tapi bayar ya? | berapa ? | *sebut harga* | idih mahal banget cuma gambar gitu :/. contoh kecil hahaha kalau nggak gitu sebut harga langsung gak di R hahahaha kampret kan x)

    BalasHapus
  11. Hahaha setuju gue. Tapi, no offense yah, tapi ada juga loh yang lebay. Baru nawar harga, eh langsung ngambek dibilang ngga menghargai karya seni ._.

    BalasHapus
  12. Setuju banget.... Designer/Artist needs respect!!!

    BalasHapus
  13. gw setuju kalo posisi gw sebagai seorang llustrator. tapi gue menolak kalo gue diposisi seorang client :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah gue blm bikin nih yang dari sisi seorang client :p

      Hapus
  14. hiks temen2 gue banget, tapi lebih parah kyaknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh kasih pengertian coba ke temennya :p

      Hapus
  15. Setuju kak! Nasibku kaya gitu juga, temen2 pada minta digrateeesin

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahaha selamat berjuang melawan gratisan x)

      Hapus
  16. temen2 ak juga gitu udah gratis minta cepat selesai lagi
    haha

    BalasHapus
  17. jahahaha...
    gw baca tulisan ini kaya gw yg lagi nulis ni tulisan ;p hadeuh haha

    BalasHapus
  18. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

dikomen juga boleh.. boleh banget malahan... :))