followers

The process: selesai wajib belajar 12 tahun.

Written by YESSIOW , Selasa, 20 Mei 2014



Nggak kerasa, tadi gue abis liat hasil pengumuman kelulusan. Setelah nunggu selama sebulan lebih, Dan alhamdulillah.... sekolah gue lulus 100%.
Harusnya pengumuman tanggal 20, tapi Bali selalu mendahului, tanggal 19 nilai udah keluar semua. Tapi gue telat bangun kemarin, jadi gue tetep nggak bisa buka karena terlalu padatnya lalulintas yang buka web Disdikpora. Terlalu ngedown servernya. 
Suatu malam ada yang bilang ke gue: 
Si A: "Kamu belajar yang rajin yah, biar lulus nilainya bagus. Dapet universitas yang bagus juga. Nanti jangan coret-coret baju yah kalau lulus. Aku nggak suka kamu urakan kaya gitu, janji?  
Gue: "Janji."



Dapet undangan buat konvoi kesekolah tadi pagi, tapi gue nggak mau. wkwkkw sayang bajunya, masih bagus. mending gue coret-coret dikertas aja x) dapet kiriman foto konvoi anak-anak sekolah gue dari temen gue Cindy. wahahahah bahagia sekali sepertinya temen temen gue x) 
Tiba-tiba waktu gue lagi enak-enak tidur dikasur. Temen-temen gue dateng kerumah dan langsung ngambil baju putih gue di lemari. Lalu di coret-coret-_-





***

Fyuhh selesai sudah wajib belajar 12 tahun yang gue tempuh. Sekarang tinggal gue melanjutkan misi mencari kitab suci kebarat. #halahh wkwkkw Sekarang tinggal lanjut ke yang lebih tinggi. Iya kuliah.
Yang kalo gue liat jaman SD tuh di tv-tv. Anak kuliah dateng telat, nggak pake seragam, boleh keluar masuk sesuka hati. Hahhhh pengen banget rasanya cepet kuliah. Karena gue udah bosen ngadepin guru-guru yang cerewet soal pr. Hahahha itu yang gue pikir jaman SD dulu.
Lama-kelamaan. Gue kenal kakak-kakak yang umurnya kebanyakan diatas gue. Iya mereka sudah kuliah semua. Kuliah tidak seperti yang gue bayangkan ketika SD kata mereka wkwkwkwkw

Singkat cerita, gue baru naik kelas ke kelas 12. Baru juga masuk sehari. Tiba-tiba ada yang ngomong ke gue lewat telfon, gini:
Si A: "Cie kelas 3, gimana? Mau kuliah dimana rencananya?"Jleb. Gue langsung diem. Baru aja nasuk sehari bos. Ahhaha ya gue tau maksud dia baik. Mau supaya gue mikir dari sekarang.
Gue: "Nggak tau. Baru aja masuk sehari" gue jawab.Si A: "Ya dipikirin dari sekarang. Jangan santai-santai. Aku nggak mau nanti kamu susah cari universitas kaya temen-temenku dulu"


Emhh gue dengerinnya sambil ngantuk-ngantuk.
Selama tiga bulan lebih. Gue di nasehatin soal "cepet cari universitas" atau soal gimana kehidupan mahasiswa. Dan kadang gue sempet males juga dengerinnya. Dua jam nelfon, 1 jam 20 menit bahas kuliahan. Wahhahahah Gue masih mau nikmatin masa-masa SMA dulu. Gitu broo. Tapi ya gue tau niatnya baik.


Masa-masa SMA gue dibilang berkesan iya, nggak berkesan juga iya. Kebanyakan nggak asiknya sih heuehhehehe. Kenapa? Mulai dari temen-temen sekelas gue yang kalo main pada ngeblock. Pada musuh-musuhan. Pada sindir-sindiran. Ya gue merasa netral mah nggak ikut-ikutan begitu. Mendengarkan saja :3 
Padahal wali kelas gue adalah guru tergalak di sekolah. Tetep aja kelas gue kelas paling bandel, paling bobrok antara tiga angkatan waktu itu. Paling sering jadi trending topic di kantor antara sesama guru. Waduhhh gila bandelnya. sumber masalah ada dikelas gue. Syukurnya, waktu pemanggilan orang tua beberapa bulan lalu wali kelas gue bilang "yessi anaknya baik Bu dikelas, pendiem, nggak banyak gerak. Ya bagus lah tingkah lakunya" Huahhahaa gue ngakak waktu nyokap gue bilang gitu xD

Gue sangat menikmati proses gue di SMA, dari awal masuk masih unyu-unyu. Sampe sekarang... hahahhahaha banyak banget keseruan yang gue alami di SMA. Cuma, gue kurang ngerasain yang namanya "masa-masa SMA adalah masa yang paling indah". Ah enggak, buktinya, masa-masa paling indah gue adalah saat SMP wkwkwk. SMA ini gue ngerasa kaya, tempat buat nyari yang mana beneran temen atau "temen" :)) apa lagi pas bagian akhir-akhir semester lima kemarin. Banyak saingan, dan banyak yang bermuka dua buat ngerebut nilai, ah nggak sehat pokoknya. hahahahahhaah





Pas udah akhir tahun kemarin. Seseorang itu bilang lagi ke gue:

Si A: "Dikampus aku ada tuh jurusan yang  kamu minat kalo kamu mau daftar. Yaudah ntar aku cariin informasi" Alamat nih... Alamat bakal di kuliahin lagi ditelfon wahahahha


Gue sempet bilang sama dia mau kuliah di satu kota-terkenal-tujuan-wisata. Tapi dia nyaranin kalo bisa jangan. Karena udah terkenal banyak negativnya disana. Dia sempet kasih gue artikel soal pengalaman orang yang kuliah disana dan segala macam kenegativannya. Bokap gue pun mengakui kalo emang bener. Tapi ya semua balik ke pribadi masing-masih ya. Gimana cara membawa diri.
Akhirnya dia memberi gue informasi soal kampusnya yang ada jurusan yang gue minat.
Jebretttttt..... Mulai lah gue dikejar-kejar buat daftar..

Si A: "Aku terserah kamu aja mau kuliah dimana, aku dukung semua pilihan kamu, tapi kamu coba daftar di sana. Itu ada jalur yang pake raport tuh. Jangan lupa fotocopy raport rangkap tiga" 
Gue: "Iya. Besok aku daftar dan foto copy raport"

Bukan orang indonesia namanya kalo nggak suka nunda-nunda wkwkwkw
Gue daftar itu tanpa bilang sama orang tua gue.
Daftar udah, nunda fotocopy raport yang sampai seminggu lebih xD

Si A: "Kalo besok kamu nggak fotocopy raport, jangan main twitter tiga hari loh ya? Siap? Janji?"Gue: "Iya janji.." Alhasil apa? Bisa ketebak lah. Gue berujung nggak main twitter tiga hari. Gue sibuk banget waktu itu. Sibuk gambar wkwkwkwk


Akhirnya...
Setelah gue daftar di Universitas rekomendasi orang itu, alhamdulillah gue keterima. Jauh sebelum ujian nasional gue udah punya pegangan universitas. Itu lah tujuan orang itu nasehatin gue selama ini.

Sementara itu temen-temen gue SMA gue masa bodo banget sama urusan kuliah. Nggak mikir mau kuliah dimana. Waku sekolah juga masih aja santai-santai. Gue maunya masuk universitas negri. Tapi gue waktu itu telat verifikasi dan telat daftar -_- gue juga udah pesimis duluan masuk sana. Wahahhaha jangan ditiru yahhh :3

Seperti yang gue bilang tadi. Gue daftar tanpa bilang orang tua. Tapi lambat laun, pelan-pelan gue bilang ke orang tua kalo gue mau kuliah di tempat nun jauh disana. Karena gue tau pasti mereka bakal nggak setuju kalo jauh-jauh. Alhamdulillah, mereka lama-lama setuju. Mereka setuju karena disana ada orang yang mereka percaya buat ngejaga gue. Orang terdekat gue setelah mereka dan saudara.
Dan.. Hari pun berlalu..
Ternyata pemikiran nggak sesuai dengan kenyataan. Ada suatu saat gue harus bisa survive sendiri. Gue nggak mikir sampai ke kuliah. Ternyata nyokap gue mikir jauh sampai sana. Nyokap gue bilang:

"Yessi bisa nggak nanti disana? Kalau nggak bisa ya pindah kuliah aja. Yessi mau daftar dimana? Di jogja atau malang?"Seketika gue langsung diem. Dan nangis tentunya. "Mama rela kok kehilangan uang dari pada yessi nanti disana gak bisa" kata nyokap gue. Gue cuma diem aja. Nggak ngejawab. Gue juga jadi mikir. Bisa nggak ya.



Sampai sekarang pun nyokap gue masih khawatir dan masih sering nanya "yakin mau kuliah disana?"
Jujur, gue juga jadi agak mager mau kesana. Males. Tapi gue inget orang tua gue susah payah banting tulang buat bayar administrasi kuliah. Dan sekarang gue goyah karena satu orang. lukanya sangat membekas....
Terlalu bahaya kayaknya hahahahhahaha

too hurt.



Dan.. Tapi gue masih tau diri yah. Walaupun gue di judge segala macem, gue nggak marah kok, gue juga nggak lupa sama orang yang masuk daftar penting di hidup gue #asekkkk. Gue berterina kasih sama orang itu. Yang bener-bener nuntun gue buat selalu mikir ke depan terutama pendidikan. Dan selalu ngasih semangat kegue, tiap hari nanya gimana sekolah gue. Dan itu yang dia lakukan, yang orang tua gue jarang banget banget banget lakukan.
Makasih banyak.
Dan oh ya, aku udah nepatin janji nggak coret-coret dan urakan waktu kelulusan.




wassalam,

Yessiow.

11 komentar:

  1. si "A" itu siapa sih yesss :3 wehhh congrats ya

    BalasHapus
  2. Yeah, pemikiran kita sama. Di ftv/sinetron selalu menyuguhkan peran pemain menjadi mahasiswa, dan keliatannya pun enak. Pulang-pergi seenaknya, bahkan bolos tanpa disuruh ngirim surat. Tapi kenyataan berbanding terbalik dari kehidupan yang nyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi tidak seperti yg kita bayangkan ternyata wkwkwk

      Hapus
  3. Kalau udah lulus bawaanya pengen seru-seruan haha

    BalasHapus
  4. Jadi pengen cepet-cepet lulus kelas tiga, tp bukan karena pengen lanjut ke sekolah yg lebih tinggi... melainkan pengen ngejauhin mantan yg satu sekolah... nyeseknya tuh disinii (nunjuk pantat, eh hati maksudnya) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waihhh gue malah deket sama mantan :))

      Hapus
  5. Jadinya kuliah di mana? masih bingung sama endingnya euy. :))
    Dan itu temen-temen lu rusuh abis. Main ambil baju di lemari terus dicoret-coret. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liat ntr deh gue kuliah dimana huahahhaha

      Hapus
  6. sukses selalu yessi dmn pun kau berada

    BalasHapus

dikomen juga boleh.. boleh banget malahan... :))